Minggu, 31 Mei 2020

Anggrek Bulan Berbunga

Jam, 10.05 malam di Batam

Dear Blogy...

Semalam karena mencoba mengedit lagu dan video Cover Lagu Setangkai Anggrek Bulan saya tak sempat mampir di blog ini.

Kalau udah ngutak ngatik kadang suka bahagia sendiri.. ahha..

Sambil mencari ilham menulis naskah buku, hiburannya ya nyanyi sendiri...

Kali ini adalah kolaborasi saya dengan Ibu Lia Afriza, Dosen tercinta.

Beliau sangat suka dengan Anggrek. Di rumahnya pun banyak ditanami Anggrek.

Karena melihat beberapa postingan foto Anggrek di FB Beliau, tercetuslah ide untuk kolaborasi virtual.

Saya menyiapkan lagu dan vokalnya, Ibu Lia mengirim foto-foto Anggreknya.

Beliau setuju dan senang sekali.

Untuk musik awalnya saya minta bantuan ke adek untuk mengaransemen (seperti Cover Lagu Air Mata Syawal lalu di aransemen oleh adek bungsu di Jogja).

Namun karena saat ini adek tengah sibuk menggarap albumnya (pemusik ceritanya yang sempat ikut tur ke Kanada 2019 lalu), maka akhirnya saya download aja di YouTube. 

Sambil menunggu kiriman foto dari Ibu Lia, saya mulai ambil posisi untuk rekaman sendiri pakai HP di kamar belakang (ceritanya studio darurat... ahha..)

Lagu sudah jadi, karena baru 2 foto dari Bu Lia, sambil edit jadilah 1 video di upload 
https://youtu.be/Vd-obglFfEs

Malamnya Bu Lia kirim lagi beberapa foto indah sang Anggrek (karena jadwal Beliau padat, belum sempat mengirim foto yang udah disiapkan disiangnya)

Karena sudah terlanjur upload video yang pertama dan sudah ada yang menonton, akhirnya saya upload kembali video versi02 yang lebih berbunga-bunga
https://youtu.be/coufnQXUf6U

Beberapa video yang sudah di upload bertujuan untuk dokumentasi dan hiburan aja. Mencoba untuk mencurahkan hobby menyanyi sejak usia 5 tahun sering tampil ikut  Bapak ngeband  di perusahaannya.

Kalau ada dokumentasi seperti ini jadi senang mengulang lihat hasil karya di waktu senggang.

Insya Allah akan ada video-video berikutnya untuk menghibur diri.

Terima kasih banyak yang sudah menonton dan memberi apresiasi.

Sampai besok ya Blogy

Salam Kreatif
Herlina Dwi Kurnia
Guru yang belajar nulis di blog

Jumat, 29 Mei 2020

Terong Kemangi Imajinasi

Batam, 29 Mei 2020

Pukul 11 malam lewat
Dear Blogy...

Ketemu lagi kita, hari ini nulis dua kali ya di blog ini. Ya, sambil belajar nulis terus selagi bisa (ahha)

Sambil mendengar salawat Nabi dan berkonsultasi dengan teman penulis, saya mau menceritakan menu masakan hari ini yang sedikit darurat karena belum sempat belanja ke pasar dan belum sempat goshop juga.

Lewatlah Mamang sayur,, yang tinggal hanya Terong, Tempe dan Kemangi. Syukurlah saya dan suami bisa makan apa aja dan menu kreasi apa aja.

Jadilah Terong Kemangi Imajinasi.. resepnya:
1 buah Terong di potong kecil-kecil
Pete (opsional)
1 ikat Kemangi (rendam dengan air garam biar kumannya hilang)
beberapa potong daging Ikan Asin Kurau (direndam dulu ya)
2 siung Bawang Merah diiris
2 siung Bawang Putih diiris
7 biji Cabe Rawit di rajang
1 buah tomat merah
2 sendok makan Minyak Kelapa
1 sendok makan Saos Tiram
1 sendok teh garam
1/2 sendok teh penyedap rasa
200ml air matang

caranya:
Panaskan Minyak Kelapa
Tumis Ikan Asin Kurau, Terong, Pete (goreng sebentar) angkat
lalu tumis Bawang merah, putih, Cabe Rawit, sampai baunya enak
masukkan Saos Tiram lalu masukkan Terong-Ikan Asin-Pete aduk rata
Lanjut masukkan air matang dan terakhir masukkan Kemangi
menjelang masak, masukkan garam dan penyedap rasa.
Rasa kalau udah enak langsung hidangkan ya



Pakai Tempe Goreng Tepung, Telur Dadar dan Sambal Kurma

Lumayan lah ya...
Selamat mencoba

Sampai nanti Blogy
Herlina Dwi Kurnia
Guru yang belajar nulis di blog

Kamis, 28 Mei 2020

Nasi Goreng Centong

Batam, 29 Mei 2020
11.00 pagi

Dear Blogy...
Sambil mendengarkan lagu Muridku dan Rekan Guru yang merupakan Cover yang saya buat Ramadhan 1440 H saat Belajar Dari Rumah karena pandemi Covid-19.

Pagi ini saya memasak nasi goreng. Tak seperti biasanya, kali ini memakai centong sayur. Awalnya bingung mau masak apa untuk sarapan,, biar agak sedikit berat aja,, akhirnya tercetuslah membuat nasi goreng. Nasi Goreng Ikan Asin plus pete dikasi telur orak arik.

Sambil menyiapkan bumbu, memanaskan kuali dan mencurahkan minyak goreng... uups kebanyakan. Untuk mengurangi, saya pakai centong lalu memindahkannya ke wadah lain sebagian. Karena sudah terlanjur, lanjut aja menumis dan menggoreng nasi pakai centong.
Rasanya jadi enak lho,, padahal hanya pakai irisan bawang merah, bawang putih, cabe rawit, irisan wortel. (merasa bahagia karena dulu waktu sekolah ga pandai buat nasi goreng, selalu tergenang minyak goreng) Xixixi Sampai nanti ya Blogy

Salam Kreatif
Herlina Dwi Kurnia
Guru yang belajar nulis di blog

New Normal

Batam, 28 Mei 2020

Dear Blogy...
Seharian ini saya betah di depan laptop. Dengan rangkaian pekerjaan yang ga putus-putus... dan masih banyak lagi...

Sampai-sampai sang Suami pun bilang, "betah banget ya lama-lama di depan laptop dari pagi tadi, kalau Abang pasti udah mau pecah kepala rasanya."

Xixixi,, ya begitulah saya kalau sudah di depan laptop kadang rasanya udah kenyang aja dan betah, karena banyak pekerjaan yang bisa dikerjakan.

Selagi belum berasa mau muntah dan ngantuk, inshaa Allah lanjut sampai waktu mata ini beberapa what..

Saat makan malam sambil melihat berita di TV, sekejap lagi kita akan masuk pada masa New Normal.

Sambil membayangkan nanti kalau sudah masuk sekolah tetap menggunakan masker, jaga jarak, harus rajin cuci tangan, ga boleh salaman cipika cipiki. Normal yang aneh seperti di planet mana gitu ya..

Sama seperti waktu pergi belanja beli beras di TOP 100, saat mengantri panjang di kasir. Saya baru sadar kalau di sekeliling semua orang memakai masker. Benar-benar ga pernah membayangkan masuk di fase ini.

Nanti anak-anak PKL gimana ya? gimana hotel..gimana restoran.. gimana travel.. gimana butik.. gimana kantor...

Sedih rasanya, gimana nasib anak-anak di fase New Normal nanti.

Mana mereka kurang sentuhan langsung tatap muka selama pandemi Covid-19 ini. Hanya tatap muka Virtual saja. Rasanya kurang puas kalau ga bisa menegur secara langsung kalau mereka salah atau kurang sopan.

Ya Allah,, seperti apa New Normal nanti....semoga kita semua bisa menjalani dengan ikhlas...

Ok,, lanjut kerja lagi aaahh... sampai mata dan tubuh kasi kode menuju ke peraduan dan alam mimpi...

Sampai besok ya Blogy...

Salam Kreatif
Herlina Dwi Kurnia
Guru yang belajar nulis blog

Rabu, 27 Mei 2020

SKS (Sistim Kebut Semalam)

Batam, 27 Mei 2020
Dear Blogy..
Hari ini saya masih merasa tubuh ini butuh istirahat. Tak biasanya tertidur di siang hari kalau tubuh ini lagi fit. Tapi sudah 2 hari tubuh ini meminta saya untuk mengistirahatkannya di siang hari. 

Setelah memasak sarapan Mi Sagu Goreng, saya melihat pisang yang sudah kematangan dan belum sempat di makan. Akhirnya saya membuka aplikasi Cookpad untuk melihat resep Bolu Pisang Panggang. Hasilnya lumayan memuaskan dan lembuuut... Alhamdulillah sang Suami juga senang dengan tekstur dan rasanya. 

Hari ini ada jadwal kelas PBM Daring, Link Daftar Hadir dan Tugas sudah saya siapkan untuk di bagikan ke Google Classroom. Seperti biasa, saya akan menginformasikan terlebih dahulu menyapa para siswa di Chat WA. Sambil membimbing siswa yang bertanya.

Kali ini ga pakai Zoom dulu, karena disesuaikan dengan situasi dan kondisi siswa.

Siang hari saya berencana untuk membuat Outline dari buku yang akan saya susun. Sambil melihat referensi di gawai, saya menulisnya di buku catatan. Tanpa disadari, matapun terpejam terbawa ke peraduan sampai petang hari.

Setelah membaca beberapa lembar buku Om Jay, saya sempat termotivasi kembali untuk menulis. Namun, tubuh ini masih terasa pegal semacam mau rubuh. Tubuh rasanya butuh pijatan dan terapi totok punggung yang biasanya saya lakukan setiap bulan. Tapi semenjak pandemi Covid-19 beberapa bulan ini, saya belum memulai terapi kembali. 

Rindu rasanya tubuh ini dipijat dan punggung ini di totok (sambil membayangkan betapa nikmatnyaaa....)

Sebenarnya masih banyak PR yang harus dikerjakan. Mulai dari Laporan PBM Daring, penilaian, menyusun kisi-kisi soal ujian, menulis dan lainnya...

Satu hal dan kadang ini dapat memicu otak lebih cepat untuk berfikir dan bertindak.. SKS atau Sistim Kebut Semalam. Ini menjadi senjata andalan, tapi sudah pasti hasilnya kurang maksimal karena waktu pengecekannya sangat sempit. 

Kebiasaan SKS ini sebaiknya dikurangi, agar kita dapat lebih teliti. Namun terkadang itu menyenangkan (haha)

Sambil mengecek Tugas Kelas dan men-Chat WA siswa, tubuh meminta kembali untuk rebahan. 

Aduhai.. semoga cepat fit kembali ya... Masih banyak PR yang harus diselesaikan
Semoga Allah beri kekuatan dan kemudahan dalam segala urusan dunia ini dan inshaa Allah dapat menjadi bekal nanti di akhirat, Aamiin

Sampai besok ya Blogy ku sayang

Salam Kreatif
Herlina Dwi Kurnia
Guru yang belajar nulis di Blog

Selasa, 26 Mei 2020

Tengah Malam Awal Pagi

Dear Blogy (sapaan untuk blog ini)
Batam, 27 Mei 2020

Pukul 00.08 saat saya menulis di blog ini.
Setelah membaca buku Om Jay tentang "Menulislah Setiap hari dan Buktikan Apa yang Terjadi," membuat saya ingin menulis. Tapi tak tau mau menulis apa. Om Jay bilang, teruslah menulis. Menulis untuk menceritakan kembali apa yang kita baca pun tak mengapa.

Saya punya 3 blog, semua dibuat karena kepengen buat aja. Tapi belum berpenghuni. Rencananya mulai malam ini niatnya mau mulai rajin menulis dan membaca. Diawali berbagi pengalaman di blog yang satunya, lalu menulis catatan harian di blog ini dan blog satunya lagi untuk rancangan menulis buku.

Dulu waktu masih duduk di SMK dan di bangku kuliah, saya sangat senang menulis di buku diary. Sebab, saya jauh merantau untuk mengenyam pendidikan. Saat itu diary adalah teman terbaik untuk meluapkan seluruh isi pikiran dan perasaan. Terkadang sampai air matapun jatuh berlinangan.

Semua hal ditulis di dalam diary. Buku kenangan itu masih ada sampai sekarang di dalam lemari saya yang usang. Kadang ada rasa rindu untuk membukanya kembali dan mengingat masa-masa menulis kisah di diary.

Sambil menulis, saya berkonsultasi dengan teman mengenai buku pengayaan yang akan saya tulis dalam sebulan ini. Kebetulan teman saya juga belum tidur. Sambil berfikir dan menulis semoga ide kreatif itu muncul dan bersemi.

Hujan deras, petir bergemuruh tak membuat mata ini ngantuk. Semacam ada rasa mau menulis tapi mau menulis apa ya?.

Suamipun ikut belum tidur, sambil menemani katanya pengen makan mi rebus.

Semoga ide kreatif terus keluar dan mengalir seperti yang dibilang Om Jay. Sambil mencium aroma mi rebus dini hari ditemani deraian hujan yang semakin syahdu.

Sedikit demi sedikit sepertinya alam mimpi memanggil dan bau mi rebus sedikit menggoda. Tapi.. ya sudahlah... Inshaa Allah sampai ketemu besok ya

Salam Kreatif
Herlina Dwi Kurnia
Guru yang belajar nulis di blog

Minggu, 17 Mei 2020

Tugas Resume Kuliah Online Belajar Menulis Gelombang 9 Bersama Om Jay dkk (11-15 Mei 2020)



Tugas Resume Kuliah Online Belajar Menulis Gelombang 9 Bersama Om Jay dkk
Oleh Herlina Dwi Kurnia
Guru SMKN 2 Batam

1.    Senin, 11 Mei 2020
Tim Webex Kartika ke Sekolah
Penggunaan Aplikasi Webex

Cisco Webex merupakan salah satu aplikasi komunikasi virtual yang dapat dijadikan alternatif dalam rapat atau pembelajaran jarak jauh. Webex dapat dinikmati secara gratis dan berbayar.

Keuntungannya jika instansi/sekolah atau perusahaan berlangganan akan mendapatkan fasilitas pelayanan dari Webex. Selain panduan pemakaian secara Online dari Tim Webex, pelanggan akan menerima keuntungan berupa bandwich yang dapat menampung lebih dari 1000 peserta rapat. Sekolah tentunya dapat memanfaatkan fasilitas ini selama pandemi berlangsung. Baik untuk rapat Majelis Guru maupun rapat bersama Orangtua siswa.

Tentu saja Webex ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya adalah dari tampilannya yang ekslusif dan dapat menampung 1000 peserta rapat. Kekurangannya hamper sama dengan aplikasi yang lain yaitu apabila selama berjalannya rapat para peserta mengaktifkan speaker dan video, akan berdampak pada terputus-putusnya penerimaan materi atau suara pembicara.
  
2.    Selasa, 12 Mei 2020
Arif Darmadiansah, Alor, NTT
Materi Berbagi Pengalaman Menjadi Pemenang Inobel

Pak Arif mengikuti inobel tahun 2016 untuk yang pertama kalinya. Beliau memiliki sebuah ide atau gagasan sederhana yaitu ingin membuat kelas menjadi menarik dan menyenangkan. Selama mengajar di Alor, NTT, beliau mengalami beberapa kendala seperti kualitas pembelajaran juga kurang optimal, terutama tidak adanya sarana prasarana yang mencukupi.

Ide inovasi setelah dipikirkan kiranya mampu dan dapat atau tidak jika diterapkan di sekolah dengan kondisi sekolah tidak ada listrik, tidak ada sinyal untuk telepon apalagi jaringan internet.
Kemudian beliau berupaya untuk mengembangkan ide tersebut menjadi sebuah produk berupa media, bahan ajar, atau lainnya, kemudian menuliskannya menjadi sebuah karya ilmiah yang disiapkan untuk mengikuti kompetisi.

Karya ilmiah yang dibuatnya berupa penelitian tindakan kelas, eksperimen atau pengembangan (R&D) untuk jenjang Pendidikan menengah. Jika kita ingin melihat ajang lomba untuk dikmen dapat di akses melalui portal kesharlindung.pgdikmen.kemdikbud.go.id. Sedangkan untuk Pendidikan dasar dapat di akses melalui portal kesharlindung.pgdikmen.kemdikbud.go.id.

Ini adalah salah satu jawaban Pak Arif untuk pertanyaan Ibu Rifatun, Salatiga, JawaTengah.
Hasil dari karya inovasi akan meningkatkan minat anak untuk belajar naik signifikan. Dengan membawa produk saja, mereka sudah tertarik. Apalagi mencoba untuk menggunakannya. Ada hal baru yang mereka dapatkan. Hasil belajar didapat dari nilai tes dan tugas. Nilai tes dari yang dapat 30an meningkat menjadi 50an. Nilai tugas yang baik. Sebelumnya, untuk mengumpulkan tugas saja selalu terlambat. Sekarang ada perbaikan. Inovasi ini yang pertama di sekolah. Setelahnya saya beliau ajak teman guru untuk ikut bergabung dan mengembangkan kelasnya.

Pak Arif sangat memberikan manfaat bagi siswa dan guru yang ada di Alor, NTT dengan membuat buku pembelajaran dan inovasi pembelajaran yang bermanfaat.
  
3.    Rabu, 13 Mei 2020
Dra. RAHMI WILANDARI, M.Pd
Materi "Menulis di Media Cetak"

Ibu Rahmi Wilandari adalah seorang guru Ekonomi dan Kewirausahaan di SMAN 21 Surabaya.
Beliau tertarik untuk menulis segala apa kejadian sehari-hari yang dialaminya. Kegiatan mulai dari berangkat kerja , setiba di sekolah sampai tiba di tumah Kembali. Semua ada kejadian menarik ditulis secara garis besarnya saja. Setelah istirahat di rumah, beliau akan membuka Kembali laptopnya untuk melanjutkan menulis cerita yang tertunda dikerjakan di siang harinya.

Beliau menjelaskan bahwa ada  beberapa jenis penulis. Diantaranya seperti penulis Cerpen,  penulis Novel, penulis Cerita Bersambung (Cerbung) dan ada juga penulis Karya Ilmiah. Sedangkan penulis dapat dibagi menjadi 2 kategori yaitu penulis Fiksi dan penulis non Fiksi.
Penulis artikelpun juga ada macamnya yaitu penulis Umum dan penulis Buku Teks.

Pesan belai “Janganlah enggan untuk memulai menulis.” Jika beliau ada waktu luang maka selalu beliau habiskan untuk membaca di perpustakaan. Beliau memilih perpustakaan karena adem, tenang untuk membaca dan dapat menginspirasinya utnuk menulis.

Penulisan KTI atau artikel dibutuhkan wawasan dengan rajin membaca, baik buku cetakan atau e book. Ada beberapa jenis penelitian dalam penulisan KTI yaitu Penelitian Deskriptif, Penelitian Eksperimen (penelitian murni) dan Penelitian Tindakan Kelas (PTK).
Bagi guru, PTK harus dapat dilaksanakan dan sangat mudah dilakukan karena penelitian diambil dari kejadian sehari-hari saat mengajar.
Beliau mengikuti lomba KTI (PTK) yang pertama kali pada tahun 2013. Saat itu, beliau tidak punya target untuk menang.  Beliau hanya mencari pengalaman saja.

Pada saat itu, sedang banyaknya workshop tentang Penulisan PTK dan Karya Ilmiah. Banyak guru yang penasaran bagaimana cara menulis PTK.

Menurut beliau, sebuah keberhasilan harus disertai usaha, semangat serta kerja keras.
Terkadang kita sangat senang menulis. Namun jika penyakit malas kambuh, maka kita pun menjadi enggan untuk menulis. Sebaiknya dapat mulai untuk belajar disiplin diri menulis setiap hari. Insya'allah kalau sdh terbiasa akan enak dan kecanduan untuk selalu menulis dan menulis.

Dalam pembuatan PTK, awalnya adalah problem dalam kelas yang akan diperbaiki. Treatment apa yang dilakukan supaya PTK itu benar-benar menjadi sebuah penelitian. Jangan sampai tujuan pembuatan PTK hanya untuk mengejar target kenaikan pangkat belaka.

Selain dapat menjadi hobi, kebiasaan menulis juga dapat dikirim ke Surat kabar / majalah .Semakin sering menulis dan dipublikasikan, semakin cepat naik pangkat secara jujur dan bermartabat
  
4.    Kamis, 14 Mei 2020
Asep Safa’at
Menulis Opini di Media Cetak

Bapak Asep Safa’at menyampaikan tentang pengalaman beliau menulis Opini dan Hikmah di Republika.
Diawali dengan penjelasan tentang mengikat makna. Istilah mengikat makna dipopulerkan oleh almarhum Hernowo. Segala hal yang berkaitan dengan aktivitas menulis sebagai cara untuk memaknai hal-hal yang bisa kita lihat, dengar, rasakan, renungi.

Setiap orang memiliki hambatan menulis yang berbeda-beda. Ada hambatan yang disebabkan kesulitan mengalirkan gagasan, ada juga karena faktor mood, ada pula yang disebabkan karena faktor penguasaan bahasa serta keterampilan menulis. Namun pada hakikatnya, setiap diri kita dapat menulis jika konsisten mau belajar. Hal yang paling mudah ditulis adalah sesuatu yang dekat dengan diri kita.

Sebelum beliau dapat mempublikasikan tulisannya di media masa, beliau belajar menulis di buku harian. Menulis di buku harian adalah cara ampuh untuk membangun kepercayaan diri untuk menuangkan gagasan.

Berdasarkan kajian salah satu guru menulis, Mas Bambang Trimansyah, sifat tulisan terbagi ke dalam 4 sifat, yaitu:
1    1.       Pribadi tertutup, yakni tulisan bersifat sangat pribadi dan cenderung dirahasiakan agar tidak dibaca atau terbaca oleh orang lain. Tulisan ini biasanya berupa diari, surat-surat pribadi, ataupun catatan-catatan rahasia.
2    2.       Pribadi terbuka, yakni tulisan bersifat pribadi ataupun sangat pribadi, tetapi dibiarkan ataupun disengaja untuk dibaca orang lain. Tulisan semacam ini muncul akibat perkembangan teknologi informasi, terutama di dunia internet. Tulisan-tulisan di blog, situs, ataupun media sosial cenderung banyak yang bersifat pribadi, subjektif, dan kadang malah dibuat sesuka hati.
3    3.       Publik terbatas, yakni tulisan yang ditujukan untuk konsumsi orang banyak, tetapi dalam lingkup terbatas, misalnya lingkup komunitas, lingkup keagamaan, ataupun lingkup sesama teman yang saling kenal.
4    4.      Publik terbuka, yakni tulisan yang ditujukan untuk konsumsi orang banyak secara terbuka dan luas meskipun menyasar pada segmen pembaca tertentu. Tulisan ini bebas dibaca siapa pun yang berminat.

Sifat menentukan untuk siapa tulisan Anda tujukan. Pada sifat pertama kita menulis, tetapi hanya kita sendiri yang membacanya. Sifat 2, 3, dan 4 adalah tulisan yang ditujukan untuk publik sehingga kita perlu menimbang tujuan penulisan dan pembaca sasaran.

Opini merupakan jenis tulisan nonfiksi, ranah jurnalistik, dan sifat tulisannya publik terbuka.

Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan agar tulisan kita memiliki ruh atau jiwanya. Menurut Fauzil Adhim, ada 6 aspek yang harus dikembangkan agar tulisan kita memiliki jiwa.
Tulisan akan memiliki jiwa saat penulis memiliki visi hidup (cita-cita dan harapan), melibatkan emosi saat menulis, luas wawasannya (banyak membaca, berdiskusi, jalan-jalan), berbagi pengalaman hidup nyata yang pernah dialami, menggunakan nalar atau logika yang tepat, dan tulisan sebagai hasil perenungan yang mendalam tentang apapun yang akan ditulis.

Langkah-langkah menyusun draf:
1    1.       Menulis bebas
2    2.       Memasukkan bahan yang relevan dengan pengalaman diri, pengalaman orang lain, latar belakang ilmu dan pengetahuan yang dimiliki
3    3.       Memasukkan data dan fakta
4    4.       Mengembangkan gaya penulisan yang tepat sesuai pembaca sasaran

Langkah-langkah merevisi untuk membuat tulisan lebih baik:
1    1.       Membaca ulang naskah secara keseluruhan sambil menandai bagian yang kurang jelas atau kurang tepat
2    2.       Menimbang bahan y’[ang harus dibuang karena kurang relevan
3    3.       Menimbang bahan lain yang dapat memperkaya tulisan

Menyunting adalah memastikan tidak ada kesalahan
Yaitu memperbaiki tulisan dari aspek tata bahasa, ketelitian data dan fakta, kesantunan. Tak boleh ada kesalahan elementer.

Menerbitkan
Yaitu menentukan publikasi tulisan pada media yang tepat serta pembaca yang tepat. Kita dapat memilih media daring atau media cetak.

Di luar teknis menulis yang disampaikan di atas, faktor nonteknis seperti disiplin menulis, tak pantang menyerah mengirimkan tulisan ke media meski sering ditolak dan tak dimuat, juga tak berhenti belajar meningkatkan keterampilan menulis.

Jauh sebelum tulisan beliau dimuat di rubrik opini dan Hikmah Republika, sejak tahun 2007 beliau konsisten menulis di Republika Online.
Ini menjadi faktor nonteknis, punya jalinan silaturahim dengan para redaktur di media masa. Kita mendapatkan informasi dan masukan dari para redaktur agar kualitas tulisan lebih baik dan potensial dimuat di media cetak.

Berikut ini contoh tulisan belaiu yang dimuat di rubrik opini dan hikmah Republika:



5.    Jumat, 15 Mei 2020
Wijaya Kusumah
Ketika Bukumu ditolak Penerbit Mayor

Pada kali ini Om Jay berbagi pengalaman tentang kisah nyata tulisan Om Jay ditolak penerbit mayor. “Sedih rasanya bila buku yang kita tulis ditolak oleh penerbit,” ujar Om Jay. Rasnaya makan tak enak, tidurpun tak nyenyak. Sakitnya tuh di sini! (sambil mengelus dada) hahaha. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati ini, hihihi (improvisasi dari Om Jay).

Namun perlu kita ketahui. Om Jay termasuk orang yang pantang menyerah. Ketika naskah bukunya ditolak para penerbit mayor, Om Jay tidak putus asa. Om Jay akan menerimanya dengan lapang dada. Om Jay menerimanya dengan senyuman meskipun terasa pahit.

Berkali kita gagal lekas bangkit dan cari akal. Berkali kita jatuh lekas berdiri jangan mengeluh. Jadilah guru tangguh berhati cahaya. Kegagalan adalah awal dari sukses yang tertunda. Gembirakan dirimu dengan terus belajar kepada orang-orang yang telah sukses menerbitkan bukunya.

Om Jay perbaiki tulisannya. Kemudian Om Jay baca kembali. Beberapa teman yang dpercaya, diminta untuk memberikan masukan. Hasilnya buku Om Jay menjadi lebih baik dari sebelumnya dan lebih enak untuk dibaca. Sakit hatinya terasa terobati.

Kata Om Jay, “Ibarat seorang mahasiswa S1 yang skripsinya dipermak habis sama dosen pembimbingnya. Ibarat mahasiswa S2 yang tesisnya ditolak promotornya dan ibarat mahasiswa S3 yang ditolak proposal desertasinya.”

Om Jay sangat berterima kasih kepada para penerbit yang sudah menolak buku yang telah disusunnya.  Dengan begitu buku yang Om Jay susun menjadi layak jual. “Coba kalau seandainya naskah buku saya langsung diterima, pasti banyak yang tidak laku karena isinya kurang menarik hati pembaca. Buku saya terbit tapi tidak banyak pembelinya, karena bukunya tidak menarik hati pembaca,” kata Om Jay.

Om Jay jadi banyak belajar semenjak bukunya ditolak oleh penerbit mayor. Om Jay perbaiki dan terus perbaiki sehingga naskah buku menjadi lebih enak dibaca. Butuh waktu lama mengerjakannya. “Saya pantang menyerah. Saya belajar dari penolakan. Saya pergi ke toko buku dan membaca buku-buku best seller. Dari sanalah saya akhirnya tahu rahasia buku mereka laris dibaca pembaca,” tambah Om Jay.

Saat itu Om Jay semakin menggebu-gebu semangatnya. Ibarat perahu yang sudah berlayar tentu pantang untuk kembali ke pelabuhan. Jalan terus sampai tujuan walaupun akan banyak ombak besar menghadang. Tidak ada nakhoda ulung yang tidak melalui lautan yang berombak ganas. Justru disitulah keahliannya teruji.

Ketika buku kita ditolak penerbit, teruslah menulis dan jangan berhenti menulis. Ketika kita terus menulis, maka tulisan kita akan semakin tajam dan nendang. Pasti tulisan kita akan layak jual dan pasti tulisan kita akan banyak dibaca orang. Kuncinya satu yaitu mau belajar dan pantang menyerah. Perbaiki dan terus perbaiki sehingga penerbit mayor mau menerbitkan bukumu tanpa kita keluar uang satu senpun. Kitapun tersenyum ketika royalti buku kita mencapai angka yang fantastis. Puluhan bahkan ratusan juta rupiah kita dapatkan bila buku kita laku keras. Seperti royalti buku yang para penulis terima saat ini.

Semoga Bermanfaat
Herlina DK
Bloger yang lagi belajar menulis